Programming

Pepatah tidak terlahir begitu saja, pasti ada banyak kisah sehingga akhirnya tercetuslah sebuah pepatah yang maknanya mewakili banyak kisah sebelumnya itu. Tak kenal maka tak sayang. Maknanya sederhana, tidak perlu memahami filosofinya, karena sudah terkandung dalam arti tiap katanya.

Sebelumnya saya tidak pernah mengenal SQLite, karenanya saya tidak pernah berfikir untuk menggunakan SQLite untuk program2 saya. Tapi begitu saya mengenal SQLite, sekarang saya mau semua data saya simpan dalam database SQLite. Koleksi mangascan saya adalah yang pertama saya buat databasenya. Karena tiap halaman mangascan (yang berupa file gambar) saya simpan dalam database, sekarang saya sudah punya tabel standar untuk menyimpan file.

Sasaran kedua adalah koleksi file HTML saya. Saya banyak menyimpan halaman web dgn menggunakan extension Single File di Google Chrome, karena bisa menyimpan HTML full script dan imagenya. Hasilnya, halaman html yg saya simpan besarnya jadi membengkak karena semua image disimpan dalam BASE64 encoding. Sesudah saya menerapkan kompresi zip untuk storage file, saya bisa menghemat sekitar 38%, lumayan…

Sasaran berikutnya adalah data Kamus Besar Bahasa Indonesia yang pernah saya sedot dari KBBI Daring lalu data Quran yang saya ambil dari Tanzil.net

Sasaran berikutnya lagi belum saya tetapkan, tapi pasti tiap program yang akan saya buat (kalau sasaran usernya adalah personal) akan menggunakan SQLite. Dulu gak kenal, makanya gak sayang, sekarang…

Saya mulai belajar programming sekitar tahun 1995, waktu itu saya masih di SMP kelas 3. Saya inget banget pake komputer dgn prosesor 486DX4, ram nya 4MB, tanpa harddisk. Keren kan?

Sebelum saya tau apa itu sistem operasi, apa itu DOS dan lain2, saya sudah belajar bikin program pake Turbo Pascal, saya langsung bikin program dalam modus grafik (pake EGAVGA.BGI). Tidak seperti yang lain, saya belajar dasar2 programming dalam modus grafik yang indah, tidak sekadar angka2. Saya lupa kapan saya mulai membuat program mode teks, yang saya ingat kelas 1 SMA saya sudah membuat program enkripsi sederhana (pake xor) lengkap dengan progress bar dalam mode teks.

Saat awal belajar, dan tahun2 berikutnya saya “tidak sudi” memakai interpretered language karena menurut saya sangat aneh jika kita butuh program lain untuk menjalankan program yang kita buat (dulu sempat heran kok ada yg bikin QBasic).

Tapi teknologi komputer (baik software maupun hardware) berkembang dengan kecepatan yang luar biasa, dan sekarang saya tidak peduli apakah itu native application, interpretered language (scripting), byte code, dll. Sekarang moto saya: Do whatever you wanna do with everything you have.

Untuk web-based program saya pernah pake ASP dan untuk membuat pie-chart di halaman web yg saya buat, saya pake Delphi. PHP juga saya pelajari, saya pernah membuat blog pake php, beberapa modul untuk back-office di kantor juga saya buat dgn PHP.

Untuk ngambil manga online dan komik strip saya pake scripting di BASH. Dan terakhir (waktu libur Idul Fitri) saya belajar Python. Untuk sekarang ini python hanya saya pake untuk membuat storage komik dalam database SQLite, dan untuk viewernya saya pake PHP (biar indah). Dulu saya simpan manga2 dalam file ISO yang bagi saya kurang fleksibel. Rencananya saya mau bikin manga online downloader dan viewer nya dengan Python.

Yang lebih keren lagi, baru aja tadi malem saya install SL4A: Scripting Layer for Android di Xperia Mini dan berjalan dengan baik. Bisa ditebak, saya pasti pengen bikin manga downloader dan viewer pake python yang bisa jalan di Android. Uhuy….